Laman Perkongsian idea dan rasa,

Sabtu, 15 Januari 2011

Allah menguji Cintamu......




Indahkan cinta kita jika ia bersenandung dalam lubang biawak? Cinta tetap sesegar mawar, biarpun tidak diraikan pada setiap 14 Februari kerana cinta pada yang tersayang bukan dibiaskan pada mawar. Kecantikan itu bukan dilihat dari sudut fizikal semata-mata tetapi kecantikan itu timbul dari hati, berserta kebaikan terhadap manusia dan kepatuhan kepada yang maha mencipta.Apabila datang perasaan semacam itu dihatimu…..sedarlah ketika itu Allah menguji cintamu! Allah bukan sahaja menguji cintamu kepadanya, tetapi menguji cintamu kepadaNYA. Pada ketika itu terujilah cinta kita, apakah benar-benar cinta kerana Allah atau cinta nafsu? Memang , orang yang paling dapat membuat dirimu marah ialah orang yang paling kita cintai. Jadi apabila kita diuji begini katakan pada diri, “ Oh, Tuhan kau sedang mengajarku erti cinta dan erti sabar.” Jika kita kalah , itu menunjukkan cinta kita belum benar-benar cinta! Kita bukan cintakannya, tetapi hanya cintakan diri kita sendiri. Bahagia bukan pada harta. Bukan pada rupa. Bukan pada status. Bukan pada yang bersifat duniawi. Tapi…..bahagia itu letaknya pada hati yang tenang. Hati yang meredai. Hati yang mensyukuri. Hati yang tunduk pada ILAHI. Itulah bahagia yang sebenar kekal abadi selamanya……..(Untuk mengingati diri sendiri dalam meniti usia agar kebahagian kurniaan Allah di syukuri…kelemahan dinsafi..)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan